cache/resized/89223fafb7193a09af541cb2610486b2.jpg
Jakarta(MedanPunya) Presiden Joko Widodo menerbitkan Peraturan Pemerintah (PP) Nomor 17 Tahun 2020 ...
cache/resized/9e51edb2fb71b473d38ba9a7a712fc12.jpg
Washington(MedanPunya) Pemerintah Amerika Serikat tengah menyelidiki intensif apakah virus Corona ...
cache/resized/9a84fa7c035130d22fadbbf8666b577e.jpg
Medan(MedanPunya) Kapolda Sumatera Utara (Sumut) Irjen Martuani Sormin meminta semua pihak mematuhi ...

Pert(MedanPunya) Seorang wanita berusia 24 tahun dari Australia Barat harus bekerja sosial hingga 800 jam, setelah anjing peliharaanya ditemukan mati di rumah sewaannya.

Organisasi yang peduli dengan kesejahteraan hewan peliharaan di Australia, RSPCA, pernah mendapat laporan di tahun 2012 mengenai tiga ekor anjing yang dibiarkan dan ditinggalkan begitu saja di sebuah rumah di kawasan Waroona, sekitar 110 kilometer selatan kota Perth.

Pemiliknya adalah Gemma Louise Tovey yang telah tinggal disitu selama beberapa tahun.

Seekor anjing jenis greyhound berusia antara tiga dan enam tahun, ditemukan tewas terbaring dalam genangan urine. Anjing tersebut pun diduga telah kehilangan berat badan sebanyak 13 kilogram.

Dua ekor anjing lainnya, jenis husky Siberia betina dan terrier Staffordshire jantan juga ditemukan dalam kondisi yang sangat kurus.

Dalam proses pengadilan di Pengadilan Tinggi Mandurah, Tovey sebagai pemiliknya dinyatakan bersalah dengan tiga tuduhan kekejaman terhadap hewan.

Satu tuduhan lainnya adalah dinyatakan bersalah karena tidak memberikan makanan yang tepat dan cukup untuk binatang peliharaannya.

Karena kesalahannya ini, ia telah dilarang untuk memiliki binatang peliharaan selama lima tahun.

Amanda Swift, salah satu inspektur dari RSPCA mengatakan anjing yang mati kelaparan itu telah memakan beberapa barang, terlihat dari pemeriksaan perutnya, ada kulit, logal, beberapa karet gelang dan barang-barang plastik.

"Anjing tersebut pasti telah menderita untuk waktu yang lama, sehingga sakitnya tidak bisa dihindarkan," ujar Amanda.

Tapi Menurut Amanda hal ini kerap terjadi di Australia Barat. Banyak warga yang meninggalkan anjingnya dalam waktu yang cukup lama.

"Saat pemilik berpergian, mereka harus memastikan bahwa binatang peliharaan tetap dirawat dengan baik, ; bukan hanya diberi makan dan minum, tetapi juga diawasi. Jadi tidak hanya dibiarkan begitu saja," jelas Amanda.***dtc/mpc/bs

  • 0 komentar
  • Baca 915 kali