cache/resized/568a86d8d8e289493dd92041cc167676.jpg
Doha(MedanPunya) FIFA secara resmi meluncurkan logo Piala Dunia 2022. Logo Piala Dunia yang akan ...
cache/resized/e7d56ad1eb9b6dc4f18b672b05a683f0.jpg
Bangkok(MedanPunya) Kerajaan Thailand dilaporkan merilis foto selir Raja Maha Vajiralongkorn dalam ...
cache/resized/f695b99f0277758dfe81e7b4284ae74e.jpg
Naples(MedanPunya) Dries Mertens tak menahan diri ketika ditanya soal keputusan Maurizio Sarri ...

Washington(MedanPunya.Com) Militer Amerika Serikat tidak bisa sembarangan menyerang militan Islamic State of Iraq and Syria (ISIS). AS meminta kesabaran publik dalam upaya menghancurkan ISIS di Suriah dan juga Irak.

"Tidak ada yang mengatakan hal ini akan mudah atau cepat, dan tidak ada yang seharusnya terbuai akan rasa aman palsu akibat serangan udara yang akurat," terang juru bicara Pentagon, Laksamana Muda John Kirby.

"Kami tidak akan pernah, kami tidak akan mengebom mereka secara tidak jelas," imbuhnya.

Pernyataan ini disampaikan Kirby selang seminggu setelah AS melancarkan serangan udara terhadap ISIS di Suriah. Serangan bersama pasukan koalisi tersebut berhasil menghancurkan kilang minyak, tank, artileri, gedung dan target lain yang dikuasai ISIS.

Secara tidak langsung, serangan ini memicu gerakan bawah tanah militan ISIS di wilayah Suriah dekat perbatasan Turki.

Kirby mengkritisi sejumlah media yang mengulas harapan tidak realistis atas serangan udara AS dan koalisi di Suriah dan Irak. Menurutnya, jelas bahwa serangan udara saja tidak akan mampu menghancurkan ISIS. Dibutuhkan upaya jangka panjang dalam melatih dan mempersenjatai pemberontak Suriah dan memperkuat militer Irak.

"Sama ketika kita berbagi mengenai urgensi kelompok ini, kita juga harus berbagi kesabaran strategis terkait upaya ini...," ucapnya.

Kirby menambahkan, militan ISIS tidak lagi bergerak secara terbuka dan memilih menyebar demi menghindari serangan udara. Menurutnya, ISIS tetap menjadi ancaman besar bagi dunia. Dengan adanya serangan udara, bukan berarti ISIS langsung menyerah.

"Kita telah cukup jujur soal fakta bahwa aksi militer saja tidak akan berhasil, tapi itu tidak seharusnya dianggap sebagai bentuk ketidakefektifan. Dan salah satu yang kami tahu, kami memiliki efek yang tepat karena teroris harus mengubah taktik dan komunikasi mereka dan komando mereka," tandasnya.***dtc/mpc/bs

  • 0 komentar
  • Baca 1113 kali